Istana Maimun, Worth it, Enggak?



tampak samping


Kunjungan di kota tercinta kali ini jatuh ke Istana Maimun. Tidak lain dan tidak bukan dikarenakan seumur hidup, ketika umur 23 tahun inilah baru merasakan sensasi masuk istana ikonik Medan ini. Lahir di Medan, tapi ke tempat yang ikon gini malah enggak pernah, ke kota lain, hmmm jangan ditanya hahahaha oke skip.

Lokasi Istana Maimun ini berada di tengah kota, kalau kamu berangkat dari bandara Kualanamu, kurang lebih bisa satu jam buat ke sini. Posisinya berdekatan dengan Masjid Raya Medan. Konon katanya, di zaman dahulu kala, para bangsawan melayu itu punya jalan tersendiri dibawah tadi yang menghubungkan antara Istana Maimun dan Masjid Raya Medan. Istana ini adalah peninggalan istana kesultanan Deli. Dibangun pada masa Sultan Mahmud Al Rasyid.

Kebetulan lokasi istana ini juga tidak begitu jauh dari rumah saya, jadi tidak ada salahnya mencoba masuk ke dalam. Enggak tau mengapa selama sekolah dulu enggak pernah diajak study tour ke sini ya? Pas kuliah baru ngeh hahaha.





Sesampainya di sana, dikenakan biaya sebesar 5000/orang. Sementara hari libur dikenakan 10000/orang. Untuk sekelas tempat wisata saya kira mahal banget sih. Kenapa? Keadaan gedung enggak begitu luas, terdiri dari 2 lantai sebenarnya. Cuma yang biasa dikunjungi lantai 2 aja. Ada bangunan di sayap kanan dan kiri. Tapi tetep beberapa ruangan juga ditutup. Tidak ada penjelasan mengenai istana. Yang banyak cuma ibu-ibu yang menawarkan penyewaan baju adat melayu. Sayang banget? Sayang. Saya kira akan ada tayangan atau edukasi yang bikin orang ingin dateng lagi ke sana. Misalnya dalam bentuk video, atau ada ruangan khususlah buat nonton sejarahnya. Tapi enggak, semua serba standar. Ibarat lewat rumah orang, disuguhin makanan juga enggak kan ehe.




Mungkin blog ini akan bikin kalian miris dan enggak mau dateng ke sini. Justru enggak, saya kepengen kalian juga merasakan gimana sensasinya ketika masuk ke ikon yang satu ini. Kenapa harus ke sini? Karena desain interiornya unik. Ada warisan budaya Melayu, dengan gaya Islam, Spanyol, India, dan Italia. 

Alhamdulillah kalau pada ke sana dan ada perubahan yang lebih baik. Soalnya gitu masuk ke gedungnya juga cuma ada mbak-mbak nyuruh bayar tiket sama naruh sepatu. Atau mungkin kita kudu mengajukan diri untuk beneran di educate ya ketika mengunjungi?

Dan kebayang kalo lagi ramenya bukan bisa menikmati keindahannya, malah ngeliatin orang banyak hehehe. Saya kira ke depannya perlu ada peningkatan sarana lah, masa ikon sekelas kota metropolitan gitu doang? Agak miris sih memang, cuma ya... Dinikmatin aja. Kan jangan ngaku pernah ke Medan kalau belum ke ISTANA MAIMUN hehehe. Selain karena besar di sini dan yaaaa namanya jugaaaa masih berkembang menuju maju kan...




Awalnya excited, lama-lama kok pemandangan di halaman sekitar bangunan juga kotor? Enggak enak banget mau liat yang ijo-ijo juga. Mau masuk ke meriam puntung bayar lagi 3000/orang. Kebayang, kalau anaknya tiga, 4x3000+4x5000= 12000+20000= 32000 belum kalau mau nyewa baju, biaya per orang kalau enggak salah 30000-an hahahaha worth it, enggak? komen di bawah! 



Buat yang ingin nyewa baju, kamu cuma dapat fasilitas minjem bajunya aja ya, sama make up lah tipis-tipis. Kalau untuk fotografer disarankan kamu bawa fotografer sendiri atau selfie aja hahaha buat nyewa baju kalau emang lagi musim ramai ya ramai, kalau enggak yaaa sepi aja gitu. Selain ada penyewaan baju, ada juga jual souvenir khas Medan. Yaa semacam oleh-olehlah. Kalau soal harga boleh dibandingkan sama yang dijual di pasar biasa aja hehe. Banyak pedagang kaki lima juga di sini, jadi bebas jualan apa aja. Jadi, kebayanglah ramenya hehe.

Dan untuk kamu semua yang ingin mengunjungi Medan, mampir ke sini, biar kamu bisa ngasih ide juga buat pemrovsu ini. Yang udah mampir ke sini bisa cerita juga gimana rasanya pas masuk ke tempat ikonik ini hehehe. Notes juga, di lingkungan gedung banyak yang jual makanan gitu kok, jadi jangan khawatir kalau kamu kelaparan. Parkiran juga terbentang luas.





Komentar

  1. Masih mending ya kak 23 tahun baru masuk.
    Lah awak... Udah 32 tahun juga belum pernah,
    ya sebabnya itu...
    Gak ada guide yang bercerita atau tontonan yang bercerita tentang sejarah, dll.
    padahal pas masih sd dulu, ada cerita rakyatnya.
    Ada cerita ttg putri deli yang gak mau disunting raja aceh, akhirnya perang dan kalah karena pasukan deli dikasih receh pas perang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk ajaklah kak keluarga ke sana, mengisi weekend hehe :D ikon kota Medan nih hehehe iyaaa sejarahnya menarik yaaa, orang luar juga pd tertarik, malah kitanya yg orang lokal kurang tertarik mengunjungi :")

      Hapus
  2. Saya cukup tau sih sejarahnya. Pernah baca buku tebelnya mengenai si putri hijau alias putri merak jingga ini, beserta perang melawan raja aceh yg pinangannya ditolak si putri.

    Btw 3 thn lalu awak awak pertama dan terakhir kali masuk situ, belum dipungut bayaran. Cuma sewa baju aja bayar 10rb.

    Skrg kok jd bayar ya, dan sewa baju juga jd tambah mihil

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah keren mbak udh baca cerita fullnya. seharusnya dari kisahnya itu menarik ya?
      iyaaaa mbak skrg bayar, per 1 mei malah 10rb/org wkwk mgkn penggunaan biayanya untuk hal-hal yang lebih baik, kebersihan, dll. tapi tetep aja masih keliatan banyak kurangnya T-T sampah dimana-mana huuhuu

      Hapus
  3. Terakhir ke sini pas masih kecil....selebihnya hanya main2 bawa anak jen jalan di lapangan nya aja. Wahhhh ternyata sewa baju adatnya lumayan dalem juga yak....kalo anaknya 4 plus emaknya 150 rb juga...hehehhee....

    Semoga lah ya ke depan ikonik2 medan ni ada perbaikan. Soalnya jadi sorotan turis lokal n mancanegara juga kan ya...

    Kalau keren pengunjung pasti ruameee n income kan makin besar juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, kalau dewasa harga nyewa bajunya lbh mahal lagi hahahah XD
      dan iya bener kak. smogalah masukan kita ini didengar sama dinas pariwisata pemrprovsu ini hehe kalau banyak kunjungan juga kan nama medan ini bagus dikenal orang ya kan...

      Hapus
  4. 16 x kesini bawa kawan 20 x ngajak tamu bule,, ya aq jg guide nya,,, gada pulak mereka kusuruh pake baju melayu2 itu,, bkn ga suka, ga efisien aja,, wong istana koq gada wibawa2nya, jd knp tamunya dibawa kemari tak lain tak Bukan krn masih bangga awq berserumpun Melayu, ahoiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ahoiii! Kasi masukanlah bang, kan udh sering ke sana. Pegawainya pd kenal lah :"

      Hapus
  5. Udh dua kali ke sana, dua2 jg krn bawa teman.
    Tp kurang lebih saya setuju kak sama ulasannya. Entah knp kayaknya istana maimun ini sangat tidak dimaksimalkan sebagai destinasi wisata.
    Istananya sebenarnya lumayan luas, tp cuma bs masuk sampai ruang tengah di lt 2 doang. Seharusnya semua bagian dimaksimalkan sbg tmpt wisata, knp bgt saya jg nggk tau.

    Bener tuh, nggk ada infografik atau penjelasan soal sejarahnya, setidaknya yg bisa mengedukasi pengunjung. Yg ada cuma foto2 doang yg nggk terlalu banyak (lebih rame yg jualan sewa baju adat kayaknya hehehe).
    Terus, taman depannya itu kayak dibiarin melompong begitu aja. Padahal bisa dimaksimalkan jd taman hijau yg rapih dan teduh.
    Hmm, jd kebawa pingin komentar banyak soal istana maimun ini.
    Yg jelas awak tetap bangga lah sama budaya sendiri 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya kesel sendiri bang nengoknya. Tapi ya balik lagi. Mau gak mau kudu bangga :v

      Hapus
  6. Dan sekarang istana Maimun sering juga untuk tempat konser...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yaaaa alhamdulillahnya. Tp kadang orang medan kurang dpt infonya. Ini salah warganya apa emang kurang disebarluaskan ya hahaha

      Hapus
  7. Setuju banget sama ulasannya kak. Padahal ini ikonik banget. Tp pengalaman pengunjung pas nyampai sana itu ya udah gitu aja gitu. Sayang banget. Saya dua kali ke sana karena ada saudara ke medan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena bawa sodara ya kak, kalo sendiri males juga wkwk

      Hapus
  8. Duh kirain komen saya disini tadi masuk, taunya belum yah maafkeun ya kak, saya ulang lagi komennya, kalau saya bilang sih harga tiket yang kemurahan sama kurangnya perhatian pengelolaan dari pemda atau keluarga kesultanan, jadinya istana maimun ini ya udah gitu2 aja penampilannya kak, trus pedagang kaki lima di luar istana yang gak diatur dengan rapi bikin istana maimun jadi ga berkelas lihatnya hehe tapi saya tetap cinta deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa gpp sih mahal kalo emg dibikin jd cakep yaaa ini mah kagak wkwkwkwk :( uangnya ke mana (?)

      Hapus
  9. Miriiisss juga
    Maen ke keraton Jogja dan Solo luar biasa koleksi yang ada, barang barang jadul masih ada, giliran ke istana Maimun bawa temen dari luar kota, gak ada yg ditunjukin hiks
    Sedih akutuh,
    Tapi ya pernah denger,
    Kenapa isinya kosong melompong gitu, karena emang ada satu kelompok yg dari dulu pengen membumihanguskan istana maimon, atau lebih tepatnya menghilangkan jejak bahwa Melayu lah suku asli di Medan ini dan juga menghilangkan jejak para kesultanan Deli..

    Gak tahu juga bener apa gak, tapi setelah melihat istana maimon yg gak berubah dari taon ke taon ya mungkin itu benar adanya

    Terus kaya di keraton Jogja tuh ada pagelaran wayang beserta pemain pemain gamelannya, harusnya di istana maimon tuh bisa dibuat, entah tarian Melayu atau pantun gitu,

    Pengen ngusulin tapi pada siapa mengadu wkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk iyaaaa kenapa ya kalo ke tmpt lain itu lbh menarik dibandingkan ke tmpt sndiri. Kadang suka sedih aku tuh. Bisa jd emg gara2 itu sih ya bang. Biar gak pada tau apa2 org medan nih ttg sejarah huft

      Hapus
  10. Dulu banget zaman sd pernah kmari. Dan dipandu guru. Jadi masih dpt lah sejarah2nya, masih sempet juga liat meriam puntung. Trakhir kmari nonton konser.
    Tapi memang miris sih kli liat liputan yg kmari. Banyak cerita minusnya daripada plusnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk iyaaa gimana dong kak biar maju istana kita nih. kudu bangga tp yang dibanggain gitu2 ae t,t

      Hapus
  11. kurang dikelola dgn baik sih kalau menurut ku. tetap harganya gk se worth it dengan rasa penasaran org yang mau tau ttg sejarah2 dari sang empunya istana dan kisah didalamnya.

    BalasHapus
  12. aku pernah sekali kesana. bawa anak2, dan anak2 juga minta foto pake baju melayu itu. Sayang sih sebenernya, cuma gitu aja. Padahal mungkin banyak cara lain utk mengembangkan sisi "wisata" nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa cm sekadar foto aja jatuhnya ya mbak huhu

      Hapus
  13. Belum pernah sekali pun masuk ke dlm istana maimun cuma di luar aja 😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobainlah sekali2. Sekalian ngabuburit hehe

      Hapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  15. Ke Istana Maimun baru dua atau tiga kali. Dan itu pun baru baru aja karena ngajak temen dari luar kesana. Sayang banget ini tak dikelola dengan baik dan mereka cuma menerima uangnya aja. Padahal bisa ditata dengan rapi dan cantik ini istana.

    BalasHapus
  16. Ke Istana Maimun baru dua atau tiga kali. Dan itu pun baru baru aja karena ngajak temen dari luar kesana. Sayang banget ini tak dikelola dengan baik dan mereka cuma menerima uangnya aja. Padahal bisa ditata dengan rapi dan cantik ini istana.

    BalasHapus
  17. Ke Istana Maimun baru dua atau tiga kali. Dan itu pun baru baru aja karena ngajak temen dari luar kesana. Sayang banget ini tak dikelola dengan baik dan mereka cuma menerima uangnya aja. Padahal bisa ditata dengan rapi dan cantik ini istana.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

TRUST ISSUE? sehat nggak, sih?

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!

Day 8: Nivea Intensive Moisture, Solusi Tepat untuk Kulit Kering!