Ngemil Minim Sampah? BISA DONG!

Sore-sore gini pas buka puasa enaknya emang minum dan makan yang manis-manis. Termasuk ketika mudik lebaran. Kebetulan kampung saya hanya berkisar 4 jam dari rumah. Sekarang sih semenjak ada jalan tol Amplas-Tebing Tinggi perjalanan hanya 2,5 jam saja. Jadi, untuk mudik pergi pagi, malemnya pulang juga bisa. Cuma yaaa namanya mudik kan enggak mungkin sebentar, pasti untuk waktu yang lama.

Kebetulan beberapa hari yang lalu saya pergi mengunjungi kampung halaman tercinta untuk menjemput sang adik. Ya namanya malarindu, mau jauh juga dijabanin hmmm. Oke, kita berangkat dari rumah pukul 10 pagi, dan nyampe di sana sekitar jam setengah 1-an. Itu udah mepet banget pas azan mau sholat Jumat. Jalanan hari itu sepi banget, ya iyaaa belum masuk musim mudik ya. Sesampainya di Tiga Balata ya jelas istirahat dan melakukan hal yang sepatutnya dilakukan.

Ternyata sepupu udah ngrencanain buat ngajak krucils ini jalan-jalan. Ya dirumah juga mau ngapain kan. Pergilah kami ke Siantar Plaza atau sering disebut SP. Parkir di taman bunga atau lapangan merdek. ini iconnya kota Pematang Siantar. Enggak lupa foto-foto di ikon becak hahahaha


from google
Sesampainya di sana (SP) kita main di Amazone. Habis itu ditukerlah tiket-tiket hasil gaming itu ke mbaknya, yaaa agak kesel sih, minimal penukarannya 73 tiket, dan itu cuma sebatang pensil, terus 53 tiket. Terus 100an hahahaha udahlah tiket terbatas ya saudara-saudara. Yasudahlah~ kita hanya bisa menukarkan tiket 256 dengan 3 buah pembatas buku.

Sebelum pulang, of course ke Ganda dulu, ets tapi bukan beli roti, ini beli popcorn. Saya juga baru tau disitu sekarang ada jualan popcorn. Dan harganya cuma dibanderol 6rb aja! Masha Allah apa enggak beli banyak aja tuhhh, lapar mata hahaha. Tapi rasanya memang manis dan banyak banget seplastik! Makan sendiri akan membuat gigi anda sakit,  jadi sebaiknya berbagilah kepada yang lain.


kita beli di toko yang sama, tapi bukan beli ini. from @amrazing

Setelah jajan-jajan cantik, kita memutuskan untuk pulang ke rumah. Sesampainya dirumah banyak dong yang dimasak oleh nenek. Alhamdulillah sampai sekarang masih ada nenek di kampung.  Ada teh manis, lepat, agar-agar. Dan pilihan saya jatuh ke agar-agar. Dalam hati mudah-mudahan ae nih lepat di bawa pulang ae~ dan Alhamdulillahlah beneran disuruh bawa pulang ke rumah sebagai cemilan di jalan. 


lepatku <3

Sampai di jalan, mulailah popcorn dibuka, lepat juga. Lepat ini adalah salah satu makanan dengan packaging daun pisang. Kalau di kampung mudah memang mencari bahan bakunya yaitu pisang dan daun pisang, Kalau di kota yaaa kita usahakan aja dulu hehe. Nenek adalah orang yang sangat suka memasak. Maklum sejak dulu ia menghidupi ke-7 anaknya dengan jerih payahnya sendiri menjual mie, lontong, kue di pasar. Kalau di kampung di sebut pekan. Karena dalam sepekan hanya beberapa hari saja ada pasarnya.

Masakan nenek ya jelas kebanyakan masakan tradisional. Mulai dari lepat, cenil, klepon, dsb yang sebenarnya kalau sering-sering enggak bagus juga buat tubuh. Karena manis. Halah alasan aja hahahaha. Sebagai pengganti plastik, lepat pisang ini dimasukkan ke wadah plastik. Yaaa tetep plastik tapi setidaknya kita berusaha buat mengurangi plastik kresek heu. 

Untuk sampah daun ini dapat terurai dengan mudah di tanah dan memberikan efek yang baik bagi tanah. Bahkan jika dibandingkan dengan plastik yang mampu terurai setelah 1000 tahun.
data pengelolaan sampah di jkt

Bulan puasa sampah organik dan anorganik yang dihasilkan meningkat sebanyak 20% dibandingkan bulan biasa. Pengolahan sampah yang sudah ada di Indonesia belum begitu maksimal, hal ini bermula dari sampah rumah tangga yang tidak dipilah sejak pembuangan pertama. Menerapkan zero waste emang susah banget. Enggak bisa dipaksakan juga orang untuk berubah secara total, karena paham akan pengolahan sampah dan lingkungan itu harus dimulai sejak dini.

Budaya itu dimulai dari kebiasaan. Agak sulit memang melawan budaya yang masih suka buang sampah dan belum mengenal zerowaste. Tapi sebenarnya sasaran untuk perubahan ini adalah anak muda, mengingat kalau maksain ke orang tua yaaa alhamdulillah kalau diterima ya hehe. Fokus aja dulu ke diri sendiri. So, let's change!

Komentar

  1. Alhamdulillah bulan puasa kali ini kami lebih banyak buat makanan sendiri, masak sendiri.
    Jadi sampah plastik dan kemasan plastik sudah semakin kurang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah smoga istiqomah smpai akhir mbaaak hehe :D

      Hapus
  2. Wadah daun pisang ini memang favorit kali ya, selain memang bahannya dari alam, aroma daun pisangnya itu yg saya suka :)

    BalasHapus
  3. eh, orang siantar ruapanya. salam kenal dari jalan pattimura mbak!

    BalasHapus
  4. Orang tua skrng lebih sering masak lepat di rmh 😁👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, nggak perlu beli jajan diluar ya bang hehe

      Hapus
  5. Kebayang mau beli cemilan, kita bawa wadah sendiri. Agak ribet sih, tapi demi lingkungan, harus dipaksakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener kak, kadang mamak elsa jg suka komplen, udahlah ga usah ngapain sih malu2in, ribet, dsb. tp itulah tantangannya wkwk

      Hapus
  6. Di Jakarta buat lontong aja pake plastik gegara susah daun pisang wkwk

    Tapi emang miris ya dunia persampahan di Indonesia nih, pengen ada ruang samoah kek di novel bintang Tere Liye,
    Kamu udah baca belum 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa bener kak, pake pengawet juga kadang :( yg bintang udah kak, bisa baca reviewnya disini ya hihi http://elsanulis.blogspot.com/2019/01/bintang-tere-liye.html

      Hapus
  7. Andai setiap orang bisa sadar untuk membuang sampah sesuai kategori sampahnya, seperti di negara2 lain. Tp makan2an tradisionl seperti lepat memang solusi mengurangi banyaknya jajanan sampah yg tdk bisa di daur ulang. Bahkan makanan ini lebih sehat drpd snack kemasan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener kak hehehe semoga kita istiqomah membuang sampah pd tempatnya hehe :D

      Hapus
  8. Beli popcorn nah popcorn-nya dibungkus plastik. Tetep aja kita nyampah XD kalau yg kaya udah kemasannya gt gmn ya mengatasinya hm~

    BalasHapus
    Balasan
    1. naitu, kalo mau sblm abangnya ngbungkus ke plastik sodorin dulu wadahnya kita hihi

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

TRUST ISSUE? sehat nggak, sih?

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!

Day 8: Nivea Intensive Moisture, Solusi Tepat untuk Kulit Kering!