Day 18: Mudik Dulu VS Sekarang

Kalau ditanya cerita mudik, sebenarnya bingung sih mau ceritain part yang mana hehe 🤣

Saya dan keluarga menghadapi mudik belakangan ini lebih fleksibel mengikuti keadaan. Terkadang setelah selesai sholat eid fitri baru mudik, atau bahkan hari kedua. Itu semua berubah sejak kami punya mobil dan jadwal keluarga yang super padat.

tol baru yey
Sebelumnya, keluarga kami kudu prepare paling tidak 3 minggu sebelum lebaran untuk merencanakan mudik ini. Bukan ke luar kota yang membutuhkan tiket memang, cukup via darat saja. Tapi ya namanya anak sekolah, kudu prepare segala macem. Mulai dari beli ATK, baju lebaran, kue lebaran dirumah, semua dipersiapkan sebelum mudik.

Kampung kami berkisar 4-5 jam dari rumah. Alhamdulillahnya sudah ada jalan tol sekarang, jadi hanya membutuhkan 2,5-3 jam saja diperjalanan. So, thank you pak Jokowi :pray:

Perjalanan mudik ketika kecil memang udah banyak yang lupa, mungkin karena enggak ada yang berkesan hahaha cuma seinget saya dulu kalau mau mudik itu kita kudu pergi ke terminal naik becak atau angkot, terus nungguin bus yang bernama Intra atau sekarang ada yang baru namanya Sejahtera. Dan itu bus patas non-AC. Kebayang dong baunya gimana selama 4 jam dan kanan kiri kamu itu banyakan inang-inang (ibu-ibu) yang bawa anak atau bawa belanjaan dan tidak berpuasa. Kalau sering naik bus non-AC terus kotor gitu busnya, kebayang deh, iya enggak?

intra medan-siantar
Perasaan campur aduk, antara harus menahankan puasa yang umur juga masih belia enggak wajib-wajib amat puasa. Tapi mau lanjut puasa keburu muntah, enggak kuat menahankan bau bus kayak gitu. Ini sering banget terjadi, terutama di awal-awal naik bus dan udah berasa gede (padahal masih SD, LOL). Mau enggak mau ke mana-mana bawa antimo, bawa kresek, yang berguna untuk menampung segala isi perut yang akan dikeluarkan ketika naik bus.

Atau tiba-tiba bannya bocor, yaa kudu sabar diganti bannya, atau pindah ke bus yang lain. Bahkan menjerit istighfar di dalam bus karena supirnya ngebut-ngebut hahaha serem sih, mau komentar takut mereka marah, enggak komentar nyawa kita dikira 10 kali ya sama abangnya :D

Subhanallah, kalau diinget ya pahit banget. Kebetulan itu saya dan ibu saya saja. Ayah dan adik laki-laki saya biasanya menggunakan sepeda motor berdua, entah biar hemat atau biar di kampung nanti ada kendaraan. Sedih? Iya. Beruntunglah sekarang udah ada yang versi AC nya. Dan alhamdulillahnya ada mobil sendiri. Jadi kalau mau pergi abis subuh, pulang abis isya juga enggak masalah hahaha

Kalau diingat, dulu ketika mudik excited banget. Semuanya kudu dibawa. Lah sekarang? Ada yang lupa beli aja di indomar*t hahahaha. Awalnya ngrasa seneng banget, banyak kemudahan. Mau sholat ya tinggal singgah di masjid, tidur sebentar kalau supirnya ngantuk hahaha ini sering banget. Atau kalau pengen berbuka di mana gitu ya tinggal singgah. Apa yang kurang tinggal dibeli. Tapi ini nih yang sebenarnya secara enggak sadar bikin kita menjadi konsumtif. Dulu seabreg dibawa-bawa. Sekarang, ah nanti singgah aja. Gitu terus. Sepele sih, awalnya 1 botol AMDK, lama-kelamaan pas mau ke mana-mana ya pola pikirnya gitu lagi.

Sejak kapan sih aware sama lingkungan? Dari dulu emang ke mana-mana selalu dibekelin makanan atau minuman gitu sama mama, tapi belakangan kayak, udah lah ntar singgah dulu aja di sini situ. Dan yang bikin tercengang itu pas ada akun di instagram yang ngbagiin dimana sampah dari manusia ini udah ngotorin lingkungan banget. Sampai-sampai di kuda laut ada cottonbud. Ya Allah, maafin kami zhalim sama bumi kami sendiri.

sedih kalau liat ini
Kenyataan miris itu yang bikin makin tergerak buat, let's make a change lah, jangan nambahin sampah, kalau bisa ya diminimalisir. Walaupun dari keluarga justru malah "ih apaan sih ribet amat, dsb", tapi yaaa kita kudu strong, demi mempertahankan bumi yang ramah untuk masa depan kita. Kuncinya cuma satu, konsisten. Karena sebuah barang itu ada nilainya, enggak semuanya bisa langsung dibuang gitu aja. Kamu bisa nyobain zerowaste dengan bawa perlengkapan seperti dibawah ini ya.

zerowaste
Jadi, sebenarnya beda dulu dan sekarang yaaa lebih ke penyesuaian dengan keadaan. Kalau dulu kan berempat, sekarang berenam. Kalau dulu desak-desakan, sekarang lebih fleksibel. Kalau dulu bawa bekel, sekarang lebih konsumtif, huaaaa ini jangan ditiru, please. Sekian dulu ya, kalau cerita mudik kamu gimana?

Komentar

  1. Hahahah, pas kecil, kami seumur2 mudik cuma sekali.
    Itu pun pas ada acara selesai lebaran.
    naik kreta api.

    Pulangnya pun naek kereta api bisnis , tapi karena rame gak dapet kursi.

    Bayangin aja, dari tanjung balai sampe medan berdiri.
    Mending naik economi aja, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Allah kak jaman kapan itu? kok sedih kali? ceritakan di blog full nya lucu keknya :D

      Hapus
  2. Kami jarang mudik,, kalo mudik ke aceh. Busnya bagus-bagus, wkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah lah kak kalo gitu hahaha tp mahal kan ya ke aceh?

      Hapus
  3. Mudik oh mudik, banyak kisah yaa ttg mudik. 😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiyaaa iya kak, apalagi kalo udh berkeluarga jadi tambah seru ya hehe

      Hapus
  4. Kangen mudik deh... Mudik ini merupakan momen paling indah setiap tahun dan paling sedih bagi yang tak bisa mudik. Alfie pernah ngalami tak mudik dan nangis di kamar. Hahaha

    Tp sekarang udahbga diperantauan, jadi kangen masa mudik dulu. Dan beruntung juga sih kalau ga diperantauan lagi karena harga tiket sekarang mahal banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bang, mau presidennya siapa juga blm bisa handle harga tiket :D

      Hapus
  5. Mudik itu selalu dinanti. karena jauh kami cuma bisa setahun sekali mudiknya. 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iyaaaa gapapa yg penting ttp keep contact ya kak :))

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Alasan Mengapa Kamu Harus Beralih ke CASHLESS

TRUST ISSUE? sehat nggak, sih?

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!