Day 13: Gaya Rambut Anti Ribet



hijabers ala ala

Sebagai hijabers gaya rambut emang enggak begitu saya pedulikan. Kenapa? Toh kan yang melihat juga cuma orang tertentu aja hehe. Cuma beberapa penjelasan ini adalah gaya rambut yang sudah pernah saya coba~ yuk di simak, manatau bisa jadi referensi untuk kita semua! Hehehe


bob
Pertama, bob.
Sebagai pecinta rambut pendek. Saya kurang suka dengan model yang macem-macem aka ribet. Jadi pengennya ya sekalian aja enggak usah diikat lagi gitu kan. Pakai jilbab langsung plek terpakai. Enggak ada alasan gerah, dsb. Kalau mau keramas juga lebih hemat hihi tapi selain kelebihan di atas, terkadang ada juga kelemahannya. Sebagai anak yang berambut hitam pekat lebat, lurus, rambut saya sangat licin jika dipakaikan jilbab. Alhasil kudu pakai ciput ninja wkwkwk kalau enggak pakai bando, biar rambutnya enggak turun-turun ke bawah. Tapi ini memang balik lagi tergantung jenis hijabnya ya. Kalau bahan silk atau yang lemhut banget itu biasanya dia enggak cocok di kepala saya. Bakalan turun ke bawah poni nya saya. Atau kalau enggak hijabnya maju ke bawah wkwkwk.


siapa yang enggak mau cakep kayak eonni ini
Kedua, segi.
Ini favorit banget sejak zaman SD. Maklum anaknya enggak mau ribet. Jadilah adarnya aja. Cuma kadang gitu ada aja netizen yang komen, ih gak update apaan hahahaha. Soalnya saya tipe yang sebelum berhijab di sekolah, cuma pakai bando kain aja. Mau dicocang aneh gitu juga kan rambutnya licin dan ndak bisa diplintir gitu hahahaha jadinya cuma di kep di bagian poni dan dibando sisanya. Bosen? Enggak tuh, maklum dulu bodo amat sama netizen hehe.


princess indonesia, mbak sandra dewi

Ketiga, panjang semampai kayak rapunzel.
Saya mungkin termasuk anak perempuan yang aneh. Enggak terbesit keinginan sama sekali untuk berambut lurus dan bermimpi layaknya princess. Yaaa enggak aneh sih, saya emang gitu wkwkwk cuma ya kadang mikir, ngapain sih kudu rambut panjaglng gitu. Ngurusnya susah. Belum kalau keramas, nyikat rambut, apalagi creambath, kasian mbaknya kok ini gak beres-beres, padahal harganya sama mau panjang mau pendek hahahaha. Tapi ini termasuk yang enggak ribet loh dibandingkan kudu diplintir-plintir tuh rambut sis.


Selama hidup cuma model itu saja yang saya terapkan di diri saya. Kenapa? Nggak kepikiran aneh-aneh sih mau model gimana. Liat katalog rambut orang juga balik-balik aja kertasnya. Tanpa penasaran pengen ini itu hahahaha. Walaupun akhirnya terbesit keinginan untuk warnain rambut. Kan gapapa ya? Selagi bukan warna hitam. Menurut kalian gimana? Warna apa? Dan sebenarnya boleh enggak sih? Komen di bawah ya!

Komentar

  1. Hihihi, Kayaknya pas emak masih muda dulu, semua gaya rambut sampe warna warni nya semua dicoba.
    aaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kok bisa mbak? pengen cat rambut tp takut huhu

      Hapus
  2. saya juga ndak terlalu ikutin trend gaya rambut, pas blom pake jilbab pun gitu.
    panjang dikit saya potong. kalo ndak ya di ponytail aja gituh... lebih ringkas dan cepat untuk saya yang selalu telat ke sekolah, kuliah ataupun ngantor hehehehehe...
    sekarang, selalu dipotong pendek karena always rontok, tanda-tanda penuaan dini??? haizzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha mak mak.... mungkin shampoonya kurang cocok, cobain segara mbak, shampoo bar, gak pakai bahan kimia~

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

TRUST ISSUE? sehat nggak, sih?

Anak itu Titipan

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!