Day 17: Ramadhan Saat Kecil

Pengalaman ketika kecil sama sekali enggak inget sih, hanya beberapa hal ini yang saya ingat, karena yaaa saya termasuk anak baik-baik jadi jarang berbuat tidak baik wkwkwk hanya hal-hal inilah yang agak membekas dari ramadan di masa kecil saya, karena ya ada cerita tersendiri didalamnya. Apa aja? Yuk, kita cek satu-per satu!

Pertama, dari sekolah ditugaskan untuk mengisi buku ramadan, yaaa maklumlah anak SD kalau enggak gitu enggak akan ibadah.

buku ramadan
Padahal mah ada aja yang ngcheat pura-pura ibadah, tinggal nyuruh orang lain aja ngisi dan tanda-tangan, it's so simple. Apakah masa muda kalian juga pernah begini? Hahahaha kebetulan saya tim yang jujur banget, jadi enggak mau bohong sama sekali, walaupun gurunya enggak akan meriksain satu-satu tuh buku. Setelah diberikan buku ya tentu mengharapkan tandatangan ustad wkwk nungguin ustad demi tanda tangan padahal sholatnya aja... cuma bentar, dengerin ceramah juga.... bentar, banyakan aktivitas lainnya. Sering banget nih dulu anak lain yang ribut, kita yang kena marah sama uwak atau yang dituakan di mesjid. Atau ustadnya ngambek tiba-tiba enggak mau tandatangan, atau yang terparah, ustad dan panitia KBMnya ngasih pertanyaan dulu baru dia tandatangan. MasyaAllah bener-bener kalau diingat, drama banget sih.

Ngacung siapa disini yang sholatnya cuma 11 rakaat? Dulu pas masih kecil emang sengaja banget sholat 11 rakaat, padahal di masjidnya 23. Sengaja 8 rakaat taraweh terus witir, sisanya yaaa you know lah, jajan, ngobrol, kalo enggak, entah ngapain lah tuh 😂 Karena apa? Yaaa niatnya kan emang butuh tandatangan doang, elsa elsaaa T-T makin ke sini makin sadar kok dulu mikirnya gitu? Gak malu sama yang udah tua umurnya tapi ibadahnya masih kenceng? Yaaa emang penyesalan selalu di akhir.

Ketiga, jajan sana sini. Dulu dikasi uang buat infaq. 
jajan diganti petasan

Jangan harap dikasi uang jajan, kecuali ya punya sisa uang dari jajan diluar bulan ramadan. Dan entah kenapa semua makanan pas taraweh itu terasa enak, mulai dari baksolah, telur gulung, padahal, MENDING UANGNYA DIINFAQ-IN SISTERRR?!!! Yaaa namanya anak cencen bawaannya nafsu mulu. Enggak mikirin agama sama sekali. Ini aja Alhamdulillah banget udah tercerahkan. Kok hidup serasa sia-sia. Atau kalau enggak yaaa main petasan (sumpah, ini bukan saya). Sebagai anak dari seorang guru dan KBM di masjid sering banget pulang taraweh bukan ditanyain gimana tadi tarawehnya, tapi... Anak siapa tuh tadi berisik banget mainin petasan? Serasa ditawan dengan berbagai pertanyaan.

Ngobrol, siapa sih yang enggak suka ngobrol? Mau lagi suasana ramadan, idul fitri, siapa yang enggak suka? Jarang ya. Casenya saya memang kurang suka ngobrol tapi kalau sudah bertemu teman lama banyak banget bahasannya. Dari hal penting sama hal tidak penting sama sekali. Dan enggak merasa salah sama sekali ngobrol padahal yang lain pada taraweh, ya Allah imanku :")

Diributin sama lawan jenis. Sebagai anak rumahan yang jarang main dengan teman sebaya, sebuah keganjilan kalau saya tiba-tiba nimbrung dengan teman lain untuk bermain. Sehingga tidak heran saya sering dijodohkan atau bahkan di ejek-ejek berpasangan dengan A, B, C, D, hal ini sangat membuat risih, ya walaupun terkesan bercanda, tapi saya orangnya enggak suka digituin. Solusinya? Saya diem aja, atau bersembunyi di balik keluarga.

Terakhir, ini enggak tau saya aja yang baper atau semua orang ngerasa begini. Saya merasa lingkungan saya tidak begitu menerima dengan kenyataan banyak anak kecil ketika taraweh. Yaaa ujungnya tadi yang tua pada ngomel-ngomel. Atau kalalu safnya mendadak kosong yang dibelakang tidak mau maju. Banyak banget, hal sepele yang kenapa sih kita menyusahkannya sendiri? Bahkan enggak jarang beberapa dari yang tua merasa enggak mau dekat sama anak-anak karena takut sholatnya enggak sah. Jadi, kalau bisa bocah-bocah tuh dibelakang banget barisannya. 

shaf sholat

Tapi kenyataannya berbeda jika saya pergi dan sholat taraweh bareng keluarga. Sering sekali saya begini, terutama sejak SMP, SMA, kuliah. Kenapa? Ya cuma satu, biar gak disepelein. Alhamdulillah keluarga saya termasuk yang disegani di lingkungan rumah, jadi kalau ada saya mereka agak segan dan merasa bersalah kalau udah marah-marah, maklum cucu bu Haji. Gitu-gitu deh, jadi sempat males taraweh karena ibu-ibu yang suka marah. Mungkin ini terlihat ujub dengan keluarga sendiri, tapi saya lebih khusyu' sholat daripada bareng anak-anak lain tapi dimarahin terus. Yaaa balik lagi tanda sayang ibunya mungkin beda ya, atau saya yang baper apa gimana wkwkwk.


Kalau kalian ketika kecil gimana? Share di bawah ya! 👌

Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Alasan Mengapa Kamu Harus Beralih ke CASHLESS

TRUST ISSUE? sehat nggak, sih?

Anak itu Titipan