Cek 5 Hal Ini Sebelum Kamu Ikut Acara BUKBER

Alhamdulillah enggak kerasa banget kita akan meninggalkan ramadhan sebentar lagi, udah seminggu lagi aja, amalan insya Allah semakin meningkat ya, Aamiin ya Rabb.

Oke, di hari ke 23 ini, harusnya kudu ditulis sejak awal sih hehehe. Di ramadhan kali ini, saya belum pernah berbuka puasa di luar, selalu di rumah. Alhamdulillahnya ajakan mah ada aja, tapi enggak tau kenapa, skala prioritas saya bergeser dari tahun-tahun sebelumnya. Yang dahulunya semangat banget bahkan sering jadi panitia, sekarang cenderung bodo amat? Kenapa? Ya gitu, kayak nonsense lama-lama.

bukber KKN se-Kecamatan

Ada 5 hal yang perlu kamu perhatikan sebelum kamu mengiyakan ajakan bukber dari seseorang, atau sekelompok orang. Biasanya bukber ini identik dengan reuni kecil-kecil-an. Buat yang single yaaa waktunya ngobrol ke orang yang biasanya emang deket sama dia, kayak segeng gitu deh. Kalau udah nikah? Boro-boro. Sambil gendong anak, ngobrol sama yang udah bawa anak juga. Dan bagaimana kamu sebagai single menghadapinya? hahaha

Pertama, Lihat dulu siapa yang mengajak. 

LOL

Kalau mantan, mau ngapain? Ngajakin CLBK? Ups, jangan sampai ya sisters. Biasanya kalau bukber kelas gitu akan rame, dan kita akan hadir kalau ada temen deket kita, kalau enggak ya... Berdalih dengan alasan, "duh, entar enggak ada temen". Padahal semuanya temen, cuma ya enggak deket aja gitu kan. 

Kedua, cek tempat berbuka. 

one eighty coffee, kebayang buka di sini hmmm adem

Lokasinya memungkinkan untuk kamu bukber kalau dari rumah atau kantor, enggak? Kalau pulang malem, masih ada kendaraan? Temen kamu mau nebengin atau kamu pulang sendirian naik angkutan umum atau kendaraan pribadi? Seringnya kita enggak mikir sampai sana, alih-alih demi keamanan semua teman-teman mengantar sang rumah jauh ini., apalagi cewek, berlindung dibalik kata cewek, saya bukan menyalahkan, cuma yaaa enggak enak ya kalau merepotkan orang lain. Walaupun yang ditebengin katanya, fine-fine aja kok hehe. Setelah itu cek juga berapa budget yang harus kamu keluarkan. Menunya apa aja, makanannya enak enggak, fast respond enggak waiternya, dsb.

Ketiga, setelah ada kedengaran lokasi mana, nah kamu tentuin deh kira-kira ke lokasi mana kamu sanggupnya. 



Karena kalau enggak sanggup jangan disanggup-sanggupin. Sampai rela enggak sahur 3 hari demi makan di hotel mewah kan, so funny, yash? Sesungguhnya yang mahal itu bukan makanannya, tapi ya gaya hidup kita yang kita tidak bisa mengontrol (keinget dulu ikut kelas jouska tapi hasilnya belum di tulis di blog, bagiin jangan, ya?)

Keempat, jangan lupa tanyakan ada mushola atau tidak. Banyaknya dari kita bukber cuma ketemu, makan, sholatnya ketinggalan sampai isya. Atau makanannya sudah enak, tapi musholanya sempit, yang mau sholat banyak. Ya Allah, antara mau kesel tapi sudah terlanjur, istighfar... Kalau di resto besar musholanya juga besar ya biasanya, berbeda dengan cafe di pinggir jalan. Mall? Ya you know lah kan di mall outletnya banyak, jadi ya lebih berebutan lagi hehe.

Dan Kelima, sudahkah kamu memperoleh izin dari orang tua?

babypapayaid

Yaaa, ini adalah hal penting yang kudu kamu tanyakan sejak awal. Orang tua bakalan getol nanyain buka dimana, pergi jam berapa, pulang jam berapa, sama siapa aja, pulangnya naik apa, perlu dijemput atau enggak, mau pindah ke tempat lain lagi apa gimana. Apalagi anak cewek dan sulung hmmm kalau enggak ditanya-tanya malah anaknya jadi heran. LOL.

Sekian dulu yaaa. Jadi kalau sekiranya enggak jelas yang ngajakin, kayak gebetan atau semacamnya yaaa ditolak aja lah. Mungkin dari readers ada masukan lainnya? Komentar di bawah ya! 🙌

Komentar

  1. Kayak flashback masa lalu ini kakak.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha kalau sekarang enggak gitu ya kak uhuy

      Hapus
  2. Nanya mushola nya mending sebelum pergi sis atau googling dulu, tapi skrg hampir semua tempat makan ada mushollanya ya kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya sih kak, cuma kadang google tak menjawab wkwk alhamdulillahnya iya, walau mukena dan tmpat wudhu kadang kurang memungkinkan haha

      Hapus
  3. Bukber yang ngajak mantan pacar, diiyain aja ah..

    Mantan pacar alias suami, wkwkwk


    kami kalo buka puasa di luar, selalunya pas hari terakhir Ramadhan.
    Gak buru2 karena mau shalat tarawih lagi.

    Kalo buka puasa ajakan teman, biasanya sih di rumahnya rame 2.

    Gak dari cafe ke cafe lagi.
    Jadi lebih nyaman juga ibadah nya.

    Taun ini belum ada rencana, hihihi Iyalah.
    Mau kemana pula bawa bayi baru beberapa hari..
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau udah berkeluarga gitu ya kak wkwkwk, kebetulan temen elsa banyakan single jadi masih gitulah wkwkwk suka2 orang tu aja dimana --'

      Hapus
  4. Dah lama gak ikutan bukber sama konkawan cuma wacana aja nampaknya, tapi boleh juga nih diterapkan tipsnye, btw dishare dong kak hasil kelas Jouskanya, walaupun tulisannya kecil tapi mata saya lgsg melotot kesitu wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk insyaAllah ya kak. tagih aja terus hahaha kita kelarin dulu challenge ini wkwk :P

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

TRUST ISSUE? sehat nggak, sih?

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!

Day 8: Nivea Intensive Moisture, Solusi Tepat untuk Kulit Kering!