Skip to main content

Ke Jakarta GRATIS, Kok Bisa?

Di setiap pagi yang cerah, terutama pas nganggur, gue jujur emang suka ngayal tentang sesuatu, pengen ini itu, segala macem. Mulai dari punya cafe and resto gitu, punya butik, sampai gue pengen aja gitu naik MRT. So simple but... Ya itulah gue. Lelah nyari kerja ke sana-sini, ternyata emang bikin hati dan pikiran jadi enggak tenang.

Mulai dari mood uring-uringan, makan males, dan ah pengen main terus! Berhubung selama jadi pengangguran motto gue adalah enggak boleh gabut, jadilah gue pengen ke sana ke mari walau dompet semakin menipis. Selama sebulan, interview sana-sini belum ada yang cocok di hati dan yaaa ada aja hambatannya sebagai petunjuk dari Allah, kayak, "enggak nih, gak pantes buat lo", dsb. Dari awal sebelum balik lagi ke ibukota sebenarnya gue juga diantara pergi atau enggak. Soalnya keluarga besar emang pengennya ya gue coba cari di Medan aja, tapi ya dasar anaknya enggak mau diem di kota kelahiran sendiri, inisiatiflah pergi lagi, pengen main lagi, belajar ini itu lagi. Sampai akhirnya muncul keputusan gue gak bisa nih disini. Akhirnya gue memutuskan untuk balik ke Medan lagi.


Tapi sebelum balik apa cuma gitu aja? Gue banyak ketemu temen lama sih, curhat ini itu, berharap bisa kerja lagi di ibukota, bahkan sempat nonton konser kuntoaji 😂 seingin itu pengen nonton langsung mas kunto dengan album mantra-mantranya. Duniawi banget emang hffft. Selain itu, sehabis MRT diresmikan, berhubung gue enggak kedapetan tiket gratisnya dikarenakan tidak ada teman berkunjung ke sana (karena semua teman pada kerja), akhirnya gue nyobain MRT pas lagi ada promo harga tiket 50% kalau menggunakan e-money, WOW siapa yang enggak mau? Akhirnya gue putusin dari rumah di Depok (saat itu) buat pergi ke stasiun Fatmawati, berbekal nanya-nanya ke yang udah pernah naik, cek google, dan gojek akhirnya gue pergi ke stasiun Fatmawati. Jauhnya ya jauh dari rumah di Depok itu, tapi ya gimana anaknya penasaran abis hehe. Gue pergi naik gojek, lupa ongkosnya berapaan, 20ribuan mungkin. Sampai stasiun Fatmawati ya sepi, wong hari kerja haha dan momennya cuma ada beberapa anak kecil bersama ibu dan sepupunya mungkin buat ya jalan-jalan dan mencoba wahana baru ini.


Berhubung gue juga bukan yang pernah liburan ke luar negeri, jadilah gue penasaran banget nyobain MRT ini. Terus gimana? Selanjutnya baca disini! Mengapa Harus Pilih MRT? Oke terus dibayarin ke Jakarta gimana ceritanya? Hahahaha panjang banget prolog lo. Gini, karena emang belum pernah naik MRT dan gue sedang semangat berapi-api sampai melek finansial. Jadilah gue ikutan lomba yang dibikin sama DJPPR Kementerian Keuangan. Awalnya ya gue enggak tau sama sekali apaan itu DJPPR. Cuma ya karena dia ngasih tema yang gue bisa relate akhirnya gue memutuskan untuk ikutan lomba. Dulu, pas nulis impian di setahun ke depan, gue sempat nulis "menang lomba nulis blog", alhamdulillah diijabah sama Allah. Gue enggak sengaja itu padahal wkwk. Akhirnya gue nulis, cari sumber sana sini, baca artikel lain. Dan terbitlah artikel tadi. Cara kirim artikelnya juga hanya lewat DM instagram aja. Gak menyulitkan banget! Akhirnya abis submit DM ke akunnya ya gue share sana sini, alhamdulillah kepilih. gue diemail, begini........







SHOCK DONG. Disitu gue masih semangat baru masuk kantor baru. masih perkenalan sama semuana, jadilah gue ngajuin izin kerja berikut dengan rasa deg-degan. Percaya ga percaya, selain di email gue juga di DM sama riskmin akunnya DJPPR. Yowes aku semakin percaya tetapi tidak tahu harus berbuat apa hahahaha, akhirnya aku mutusin buat whatsapp personal contact di email. Alhamdulillah di respon dengan baik. Dan makin auto shock pas tau semua biaya penerbangan pulang pergi, hotel, makan, bahkan perjalanan dari rumah menuju bandara-hotel-bandara semua dicover!


YaAllah alhamdulillah sekali. Hal yang enggak pernah gue bayangin bakal terjadi, tadinya gue pikir yaaa enggak akan sebanyak itu deh mereka mau bayarin. Ternyata ya ampun baik banget! Aku speechless gak bisa ngomong apa-apa pas mau minta izin ke manager, gak nyangka iya, kerjaan banyak, tapi ya ini juga kesempatan baik. Walaupun gue belum tau juara 1, 2, 3, atau harapan. Ya mikirnya di ongkosin gitu aja udah alhamdulillah bangetlah.


Awalnya keluarga juga enggak percaya, coba cek lagi, gedung itu ada atau enggak, tiketnya beneran atau enggak, entar fake, sampai suudzon gitu orang tua gue, tapi ya gue tau itu trusted dan itu punya kementerian ya, why not? Kok gak percaya? Akhirnya aku memutuskan izin dua hari dari kantor, yaa tetep laptop on my bag. Biar kerjaan tetap beres. karena saat itu gue juga enggak enak minta titip kerjaan ke orang lain, maklum masih baru, gak berani apa-apa wkwkwk.


Gitu diizinin cuti, oke gue langsung siapin outfit selama disana, soalnya emang udah di notice harus pakai baju formal dan warna putih, sementara gueee masa mau baju hitam putih kayak tes CPNS kan gue males, apalagi... punya pengalaman sedih tentang CPNS (i tell you later, maybe. comment! Kalau emang mau gue share hahaha). Akhirnya bawa kemeja putih, terus bawa gamis biru yang baru dibeli dan harusnya buat mamak gue. Ya berhubung juga tidak ada waktu untuk mencari pakaian lagi kan yaaaa jadi yasudah mending itu aja. Toh kan dipake sekali doang, sahut emak gue (padahal sampai sekarang jadi hak milik gue, LOL).



Setelah packing, gue dapat penerbangan pagi, pergilah gue bersama ayah tercinta ke bandara, sebelumnya tentu ke sekolah doi dulu, karena yaaa pesawat gue juga jam 11 gitu. Sesampainya di bandara ayah tetap gak percaya, setelah gue check in, baru doi percaya ternyata ini bukan penipuan haha. Sebelum berangkat gue udah kontakan sama kak Ge, doi L-O gue dan temen-temen pemenang lainnya. Gue juga ketemu doi pas malem, pas persiapan acara buat besok, disitu kebetulan gue sama kak isqim, temen gue pas di kantor lama yang sengaja gue ajak nginep di kamar gue karena gue males sendirian dan takut kesiangan lol.


Gitu nyampe bandara sorry agak gue skip, sebagai kaum awam gak pernah naik taksi dari halim, jadilah gue dibikin harga tarif 150 ribu gitu sama bapaknya. Mau nggas, gue anak medan, yaudahlah toh di reimburse, pikir gue. Awalnya mau naik grab tapi aplikasinya gak ada, pesen gocar dari dalam gak bisa, hah yasudahlah. Akhirnya gue naik taksi si bapak itu. Semoga bapak itu membaca ini dan merasa bersalah lalu tidak mengulanginya lagi. Hahah.


Setelah ngobrol sana sini akhirnya datanglah hari yang dinanti.  Abis well-prepared, caw ke lokasi dan bertemu teman baru dari kota lain yang notabenenya saingan gue wkwk. Tapi ya gue anaknya kan suka diem jadi banyakan diem. Syukurnya temen yang lain lebih tua dari gue dan bisa bawa cair suasana. Dan emang yaaaa jam terbang mereka udah banyak, udah beli domain. Lah gue aja beli domain abis dapat uang dari lomba ini wkwkkw.


Abis sarapan, ada bang benzbara, ada podcaster juga adriano qolbi, serulah, disitu gue baru ngerti tentang ya sebenarnya saham itu apa, investasi apa, gimana investasi yang baik bagi milenial maaupun cara-caranya. Disitu gue makin kenal dengan istilah ORI, SBR, Sukuk, dan berniat, abis ini fix gue akan beli!


Setelah pemaparan dari pak Luky Afirman, akhirnya waktunya tiba, diumumkanlah pemenang, dari harapan 2, harapan 1, juara 3, lalu 2 dan 1. Nyisanya gue, ya alhamdulillah jadi juara wkwkwk. Shock tak terkira lagi, bukan masalah banyaknya digit angkanya, tapi pengalamannya ini, tentang investasi pula. Dari dulu gue selalu suka sharing apalagi ke teman-teman segeng tentang hal yang emang bagus gitu, kayak investasi, climate change dan gimana upaya manusia buat nguranginnya, mulai dari kompos, dari sedotan plastik pindah ke stainless straw. Tapi sampai sekarang, susah banget. Mereka cenderung gak peduli bahkan apatis. Sampai gue bingung gimana lagi sharingnya. Yaudah akhirnya gue mulai aja dari sharing di blog, ya walaupun yang baca gak banyak, tapi setidaknya bisa jadi masukan. Di kantor juga untuk beberapa orang yang mau belajar akan gue kasi tau step by stepnya hehe.


Sehabis pengumuman pemenang, makan siang. And sooo cute! Lucu nan gemes banget packaging makan siangnya, dari bambu. Di medan jujur gue belum nemuin soalnya. Sayang dibuang tempatnya huuhuu, bahkan akhirnya pita dan kartu ucapannya gue bawa pulang wkwk. Sehabis itu kita semua foto bareng, ketemu juga sama mbak ellynurul yang sering banget gue liat di instagram tapi gue gak tau itu siapa, dan emang cantik banget! Hahahah.


Habis acara, kebetulan penerbangan pulang gue sore, setengah 5an gitu, jadilah gue dan temen baru gue (kiki) pergi singgah dulu ke perpustakaan nasional, maklum suka baca tapi selama di jakarta ga pernah ke sini. Alhamdulillah lagii bucket listed checked. Kecuali mbak retno, soalnya doi penerbangan jam 3. Kebetulan fadel juga naik kereta ke semarang dan kereta malam, jadi bisa nemenin kita. Itu juga kita gantian jaga di depan, karena masing-masing membutuhkan handphone dengan baterai terisi :"))) jadilah masing-masing cuma punya waktu 45 menit buat sholat, keliling dan foto-foto. Belum puas dong? Ya iya! Ke depannya kalau ada kesempatan lagi, butuh waktu lama buat eksplor perpusnas ini, aamiin.


Ilmunya apa aja? Jadi, investasi itu sebenarnya gak melulu tentang saham yang bisa dibeli berbentuk emas, reksadana, tapi juga bisa berbentuk surat hutang negara. Mungkin akan gue jelasin di blog selanjutnya ya. Dan kabar baiknya setelah sekian lama setelah acara ini, alhamdulillah di ST 007 kemarin gue beli, ya walaupun enggak banyak, setidaknya gue bisa punya simpanan lain dalam jangka panjang. Selengkapnya kalian bisa cek disini ya di web kemenkeu. Gue belinya pake bareksa. Mungkin nanti akan gue jelasin juga (banyak banget list to do lo, elsaaa! hft).


Jadi gimana caranya biar gratis ke jakarta? modalnya cuma keyakinan. dulu gue mikir, yaudahlah gapapa uang gue habis selama nganggur, tapi ilmu gue nambah, networking nambah. Yakin aja dulu, satu per satu, pelan-pelan semua dijawab sama Allah, baik banget kan Allah itu. Enggak tau lagi mau bilang apa. Kalau kalian, apa cerita bahagia di tahun ini? :))





Comments

Popular Posts

Mengapa Harus Pilih MRT?

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!

Review CoHub Indonesia, Coworking Space di Medan