Skip to main content

Sakit di Penghujung Tahun

little throwback tahun lalu, tepat di 26 November 2019.

Sore itu saya masih semangat dikantor, lalu bergegas pergi ke sebuah tempat yg ada acara dari seorang ahli ilmu. Sekitar jam 9an, saya pulang dr sana. Dengan sombongnya naik motor tapi tidak pakai jaket, padahal belum makan malam. Sombong sekaliii, mikirnya, ah yaudahlah dekat ini, bentar lagi nyampe kok, panas kalau pakai jaket, dsb. Sampai akhirnya nyampe di rumah, makan malam, terus kepala langsung pusing.

Ditahankan tuh rasa sakit sampai besok paginya, weekend, gerimis, sehabis sarapan saya pergi lagi ke kantor,. Sampai kantor pusing, makin pusing, dibawa tidur, tetap pusing. Dibarengi makan siang, makan obat, tetap aja pusing. Gak kuat, telfon mamak buat dijemput.

Tapi ternyata lain ceritanya, terpaksa naik gocar karena mamak sama ayah masih jauh dr kantor. Memutuskan untuk naik gocar sendirian. Badan udah gak enak, kepala kayak mau pecah, supir gocar masih dengan sikap ramahnya ngajak ngobrol ini itu, padahal udah males ngomong karena pusing. YaAllah.

Sampai di rumah, badan makin panas, kepala makin pusing, habis ashar padahal gak boleh tidur lagi, tapi pusing teramat kali. Pusingnya itu bukan migrain sebelah doang gitu, kayak dari belakang terus ke depan, kayak ditimpa batu, air mata sudah berlinang guys tentunya 😂

Mamak ayah belum nyampe rumah jg. Beberapa menit menuju magrib mereka sampai rumah, dan saya gak kuat lalu memutuskan pergi ke rumah sakit. Gak feeling sama sekali akan dirawat sampai 5 hari, tapi gitu, mungkin udah lemes kali, jadi dokternya gak tega.

20 menit di jalan berasa lama, kepala makin mendenyut. Akhirnya masuk UGD dgn mata sembab akibat nahan sakit. Akhirnya disuntik cairan, diambil darah untuk diperiksa, dan masuk ke kamar sekitar pukul 23.00. Keesokan harinya, hasilnya keluar, diduga DBD.
Hari berlanjut, kerjaan dikantor tetap banyak, teman datang silih berganti, keluarga apalagi. Hasil darah kedua keluar, kamu anemia, bahkan mungkin thalasemia. Autoshock. Sampai akhirnya saya pulang, dokter bilang DB. Dan kamu butuh istirahat banyak. Kesimpulan: "Kalau capek ya istirahat, dan jangan sombong, badan juga punya hak. Ini hanya dunia~". SEKIAN.

Comments

  1. iya kak benar, kita manusia perlu istirahat dan mengimbangi hidup agar tetap sehat.. semangat ya kakak, cepat sembuh <3

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kamu untuk membaca. Tolong jangan komentar dengan link aktif ya! :))

Popular Posts

Mengapa Harus Pilih MRT?

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!

Review CoHub Indonesia, Coworking Space di Medan