Skip to main content

Perbedaan Puasa Tahun Lalu dan Sekarang

Wah, enggak kerasa udah hampir beberapa minggu menjalankan puasa di kala covid-19 masih melanda. Tapi apakah kita menjalankannya dengan biasa-biasa saja? Tentu sayang dong ya! Berikut ini beberapa hal yang sudah saya rasakan selama puasa di masa covid-19. Apa aja tuh?

Kumpul keluarga, dengan masa pandemi begini, di rumah aja bikin saya semakin mengenal orang rumah. Mulai dari ayah, mamak, sampai ke adik dan sepupu yang tinggal di rumah. Biasanya jika hari normal, saya akan pergi jam 8.30 pagi kemudian pulang ke rumah paling cepat jam 6 sore, paling lama? Ya bisa aja jam 10 malam hahahaha.


Dengan adanya pandemik ini dari pagi sampai malam kan di rumah aja ya. Kebayang dong kalau diam aja di rumah kan enggak mungkin ya? Tentu ada hal-hal yang pengen di sharing, atau ada sesuatu yang pengen dilakukan dan dimintatolongin. Kalau komunikasi kurang baik, bisa aja berantem terus sama orang rumah. Dan itu enggak enak banget, kan? Awalnya mungkin kurang berasa, tapi lama-lama kerasa banget, adik perempuan saya lebih suka main game dinner dash, lalu sepupu saya suka main game online hingga ngomong-ngomong sendiri. Duh duh... Alhamdulillah, semakin ke sini makin ngeh sama keadaan orang rumah dan pekerjaan didalamnya.

Kedua, bisa masak. Pandemi bikin saya makin sering ke dapur. Ya kalau hari normal kan sibuk banget di kantor, nyampe di rumah udah capek kan. Jadi, dengan begini makin hafal deh bumbu masak tuh apa aja, bahkan bisa food preparation. Nyiapin bumbu bawang merah aja, bawang putih aja, kunyit. Dan itu seru banget! Sampai-sampai dari banyaknya resep yang dieksekusi, hanya satu yang gagal, donat! HAHAHAHA. Let's learn again.

Ketiga, berkebun. Ah iya ini jelas banget ya! Mulai dari nanam kangkung, bahkan sampai sekarang sudah bisa panen sampai dua kali loh sejak pandemi. Lumayan banget kan budget buat masak sayur sehari udah di cover sama kebun di rumah? Hahahaha. Saya juga mulai nanam daun bawang, daun pepaya, bawang daun, cabai, kunyit, jahe. Dan sesenang itu pas ngliat dia tumbuh besar! Kebayang kalau punya anak tuh mungkin lebih bahagia banget dari itu yaaa hihi.

Hemat, jelas! Dulu biaya terbesar kalau hari normal ya transportasi ya. Maklum, belum punya kendaraan dan saya rasa belum butuh. Karena banyak benget printilannya. Ada STNK, SIM, belum biaya servis, cuci motor (doorsmeer), atau kalau dipinjem temen terus lecet? Hahahah anaknya gitu banget. Dari pada pusing mending gak usah dulu. Toh, lebih sering pulang bareng sama temen. Kalau orang tua sedang di jalan yang sama, ya sekalian gitu. Jadi, jangan bikin repot dirimu sendiri. Budgetnya mungkin bisa 500ribu/bulan. Mungkin banyak yang bilang sayang, mending di tabung, ini itu, mending kredit motor. Dan obrolan lainnya yang kadang bikin telinga panas tapi harus tetap bersabar wkwk.

Kerja normal, di kantor, bikin saya kadang suka jajan. Enggak sesering itu sih, cuma yaaa emang bisa seminggu sekali. Jajan apa sih? Ya ngopi cantik aja sih hehe. Itu juga nyari yang promo. Tapi ada juga yang beli pas kepengen gitu, itu karena udah stress banget sih biasanya hihi. Alhamdulillah sekarang kalau mau jajan mikir lagi. Jadi, jarang banget. Bisalah selama 2 bulan WFH ini ada 4x gofood. Sisanya bikin aja dari rumah, lebih hemat dan bersih tentunya.

Buka bareng. Ya, tahun sebelumnya saya termasuk yang males buka bareng apalagi kalau waktu dan tempatnya kurang pas di saya. Misalnya tempatnya terlalu jauh dari rumah, atau yang ngajakin itu agak kurang nyambung gitu ke saya. Kenapa? Value tiap orang berbeda, dulu sih mungkin oke-oke aja, tapi lama-kelamaan, check pertemanan lagi, banyak yang ninggalin sholat pas buka bareng, malah berujung ghibah, haduh itu sih. Alhamdulillahnya sekarang enggak ada yang gituan, hemat budget, hemat waktu, dan makin ke sini makin sadar bahwa menolak itu perlu hehe.

Ngomongin budget, berhubungan sama keuangan ya. Tentu semua jadi lebih hemat alhamdulillah. Di saat begini banyak banget muncul di explore instagram tentang keuangan. Jadi, lebih melek dan akhirnya bisa tau uang ini mau dimasukin ke mana aja, uang THR dipakai buat apa saja, dan lain sebagainya.

Dan yang terakhir, intinya saya mendapatkan ilmu baru. Banyak banget webinar dan hal-hal bermanfaat di internet. Mulai dari ada sharing di instagram, di twitter, lomba juga banyak banget bertebaran. Tentu, semakin terpacu untuk semakin terdepan hahahah. Ada plus minus sih di kala pandemi ini, tapi so far, dinikmati saja, syukuri. Dan semangat terus. Yuk, berdoa biar cepat beres ya pandemi ini. Aamiin ya Allah.

Comments

Popular Posts

Mengapa Harus Pilih MRT?

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!

Review CoHub Indonesia, Coworking Space di Medan