Skip to main content

Barang yang Perlu dibawa Saat Bekerja di Luar Rumah

Halo, bagaimana kabarnya teman-teman? Semoga di hari puasa yang kesekian ini kita masih diberikan kesehatan dan semangat yang membara dalam bekerja dan beribadah. Terkadang iman itu layaknya kurva yang naik turun, ada ups and downs nya. Hanya saja bagaimana kita menyikapi hal tersebut. Keparnoan yang ada di diri saya tidak begitu saja hilang apalagi sejak covid ada dan masih ada hingga sekarang. Apalagi covid juga tiba-tiba menyerang tetangga, teman kantor, bahkan keluarga terdekat. Panik, banget. Tapi kewajiban untuk tetap bekerja di kantor membuat saya harus lebih concern pada kebersihan diri sendiri dan lingkungan. Berikut barang yang harus saya bawa ketika Work from Office (WFO), yuk cek list dibawah!

Botol Minum
Sebelum ada covid, saya selalu dibiasakan orang tua untuk membawa bekal dari rumah, termasuk membawa botol minum. Mengapa? Selain karena menghemat, air yang dibawa dari rumah tentu lebih dapat dipercaya ketimbang membeli dari luar, walaupun di luar disajikan dengan harga yang lebih mahal. Tingkat higienis air yang dimasak hingga matang dari rumah lebih meyakinkan. Apalagi di masa covid ini, tidak boleh memakai alat makan yang sama, membuat saya semakin rajin untuk tidak lupa membawa botol minum ke mana saja. Bahkan kalau di Jabodetabek sudah ada aplikasi RefillMyBottle dimana akan muncul lokasi yang menyediakan galon-galon air minum.


Lip Balm
Sebagai pemilik bibir kering, di masa covid ini bikin bibir makin kering karena ketutup masker terus, udara di Medan juga sedang tidak bersahabat, kadang ketika siang panasnya Naudzubillah, tetapi sore sekitar jam 3-an sudah mendung dan turun hujan. Ketidakjelasan cuaca ini membuat kondisi tubuh suka tidak fit, maka dari itu memperbanyak minum air putih adalah hal yang wajib dilakukan. Mudah-mudahan tidak sampai bibir ini kering pecah-pecah hingga terkelupas, karena saya juga sangat menghindari untuk menggigit kuku dan mengelupasi bibir yang sedang kering.

Obat Tetes Mata
Pengendara motor sudah sangat hafal dengan obat ini. Obat yang sedikit menenangkan akibat debu di jalanan, mata lelah akibat menggunakan laptop maupun handphone. Coba kita ingat lagi, berapa lama kita akses media sosial di handphone? Berapa lama menyaksikan laptop untuk pekerjaan sehari-hari? Banyak, bahkan bisa 6 jam seharian kalau saya. Terutama sebagai bloger, apapun itu ya semuanya terlihat di media sosial dan mau tidak mau harus akses ke digital. Saya rutin setiap hari meneteskan 2-3 tetes ke setiap mata terutama ketika mau pergi ke kantor atau ketika ingin tidur. Layaknya anggota tubug lainnya, mata juga butuh istirahat.


Dompet Elektronik
Di masa covid, beberapa tempat perbelanjaan menolak pembayaran cash, biasanya diarahkan lewat kartu debit atau kredit. Nah, oleh sebab itulah jika ingin keluar rumah untuk belanja saya biasakan top up saldo OVO atau gopay, atau ya pastikan saja di kartu debit ada saldonya. Selain mengurangi sentuhan virus langsung dari uang, pihak toko tentu merasa lebih aman dengan minimnya barang yang dipegang. Bahkan kalau di ACE Hardwarepun struk dikirimkan lewat email, tidak di cetak lagi. Wohooo, it's sounds good, right?

Totebag
Ketika di kantor, kadang suka aja gitu tiba-tiba mampir ke sana ke mari, padahal enggak ada niat apa-apa. Nah, setelah diterapkan plastik berbayar seharusnya orang makin aware dong untuk tidak menggunakan plastik, daripada uang keluar untuk beli plastik. Hal yang disayangkan harga plastik yang diberikan masih terlalu murah, di Alf*mart saja hanya 500 perak, tentu akan memberikan dampak tidak terlalu berat bagi konsumen, sehingga, ya sudahlah beli saja, segitu doang kok hehe. Berbeda dengan Pemprov Bali yang menerapkan aturan tidak ada penjualan plastik sama sekali. Mungkin sebaiknya kedepannya dengan harga yang lebih mahal bisa dilaksanakan saja agar konsumen keberatan.
Namun sebaik-baik totebag adalah totebag yang dipakai, bukan ketika melihat ada totebag lucu lalu dibeli hehe pakailah apa yang ada.


Hand Sanitizer
One and only yang tidak boleh terlupa. Walaupun kadang tangan jadi lebih kering, tapi so far saya lebih memilih untuk mencuci tangan langsung, karena sepertinya lebih bersih saja gitu, apalagi kan kita kalau dari jalan atau tempat tertutup ya, sebaiknya mencuci tangan memakai sabun.

Handuk Kecil

Ketidaknyamanan menggunakan tisu dikarenakan banyaknya sampah yang akan dihasilkan membuat saya berpikir ulang tentang apa yang bisa digunakan sebagai pengganti tisu. Nah terpikirlah untuk memakai handuk, selain lebih menyerap, biaya juga lebih bisa diirit jika begitu.

Jadi kamu, sudah membawa barang yang mana ke kantor?

Comments

  1. Wah, part handuk kecil ini kok menggelitik ya. Bener banget sih, kalau terus-terusan pakai tisu, sampah tambah banyak, nggak baik juga ya buat lingkungan. Inspiratif mbak, mau kutiru aah.

    ReplyDelete
  2. bener banget mbak, aku selalu bawa semua barang di atas kecuali handuk kecil. hehe
    bisa nih buat mengurangi sampah mau biasain bawa handuk kecil ah, tp karena lagi ngajar dr rumah jadi jarang banget pergi2 kecuali belanja bulanan, :D

    ReplyDelete
  3. Aku sesekali udah pergi saat pandemi, lebih kurang sama sih bawaannya. Handuk kecil yang belum, aku masih bawa tisu basah dan kering. Bagus nih idenya buat minimalisir sampah ...thanks idenya Kak

    ReplyDelete
  4. Tumbler air minum ini saya juga selalu bawa kemana-mana kak. Biar kecil tapi lumayan membantu banget, nah di bulan Ramadhan aja nih jadi ditinggal hihihi

    ReplyDelete
  5. wah lengkap ya els...
    saya cuma bawa botol minum sendiri, hand sanitizer, kalo pun ada tambahan, biasanya tote bag.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh awak kirain kak Vi bawa perlengkapan penuh sampe botol kecap kak.. wkwkwkw

      Delete
  6. Wah lengkap banget ya Mbak listnya yang harus dibawa. Kalau di Samarinda sih, bawa totebag itu udah kayak wajib deh. Soalnya kan supermarket dan minimarket udah nggak nyediain kantong plastik lagi. Kalau mau beli totebag yang di kasir, mahal. 5.000 rupiah. Jadinya ya harus bawa sendiri deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ku juga bawa tote bag kalo mau belanja bulanan. di Medan masih nyediain plastik sih mall nya. cuma ya supaya zero waste sampah plastik aja gitu

      Delete
  7. Kalo kakak selain lip balm dulu ke tempat kerja juga bawa parfum. Hahaha..
    Karena dulu, workaholic banget. Bisa jam 6 pagi udah siaran, tapi pulang jam 10 malem karena kelamaan di kantor.
    Keasyikan kerja sampe gak inget waktu. Makanya sedia parfum karena pas pulang, kadang masih hang out lagi cari makan malem.

    ReplyDelete
  8. Cassss kita Elsa.. kk pun selalu bawa2 benda yg Elsa sebutkan di atas, cm obat tetes mata kadang selalu kelupaan, hehe... Oya, e-receipt di minimarket yg tersebar di mana-mana itu juga udah lama menerapkan, Sa... asalkan kita mengunduh aplikasi belanjanya

    ReplyDelete
  9. kalo aku yg paling pertama pasti botol minum, apalagi orgnya gampang haus dan sukanya minum air putih doang. Dan kalau ngeliat kondisi sekarang, hand sanitizer udh barang wajib yg harus dibawa, bukannya cuma utk kerja aja alias wajib utk ke mana aja

    ReplyDelete
  10. Kalau botol minum dari TK sampai punya anak TK akan selalu dibawa deh yaa Elsa... soalnya selain menjaga tubuh agar gak dehidrasi, menghemat pengeluaran beli air kemasan, dan minim sampah pula ya

    ReplyDelete
  11. Dulu seringkali bawa tisu basah saat anak masih satu, dua.

    Nah sekarang udah mulai bawa handuk, buat pengiritan. Haha

    ReplyDelete
  12. Aku biasa cuma bawak dompet, hape sama charger/powerbank hahaha. Tq infonya ya kak

    ReplyDelete
  13. wahah obat tetes mata ini ga pernah saya bawa kak, padahal ini snagat penting juga berhubung aku sekarang kerjanya sering ke lapangan dan kondisinya berdebu. jadi bahan pengingat juga niy ka, thanks

    ReplyDelete
  14. Eh iya, kalo pas duku masih kerja aku juga suka bawa kaca kecil untuk mastiin jilbab dan riasan tetep oke apalagi setelah di proses bongkar wudhu dan sholat.

    Kalo sekarang setelah jadi emak2 udah gak bawa kaca kagi, bawanya minyak angin buat gosok pas mual, hahaba

    ReplyDelete
  15. Lip balm yang paling jarang saya pake, padahal ini bibir juga da kering meronta. Totebag masih suka lupa dibawa, padahal emang beneran butuh. Sejak heboh masalah penggunaan plastik, saya jadi suka merasa bersalah kalo belanja di al****** atau in****** dikasi plastik, hix..

    ReplyDelete
  16. Satu lagi yang kurang sa yaitu handphone, soalnya percuma kalau ngisi saldo e-money tapi hpnya gak dibawa. xixixi... Oh ya satu lagi ya perlu zaman pandemi gini sa yaitu alat shalat.

    ReplyDelete
  17. Wah elsa ikut challenge BPN2021 ini ya, kangen euy masa2 odop dulu temanya juga hampir sama tapi daku lagi males nulis tiap hari nih hahaha

    ReplyDelete
  18. Saya selalu bawa tas kecil kalau ke mana-mana nih. :D Kalau totebag sih jarang. Handsanitizer dan botol minum saya selalu sedia ada di sepeda motor. Paling yang handuk kecil inilah, saya lebih opsional pakai sapu tangan barangkali nih. Dulu aja pas masa sekolah rajin bawa itu. Eh, ini malah malas.

    ReplyDelete
  19. Semua udah jadi budaya dibawa kemana mana kecuali lipbalm. Tapi ini masukan juga ya. Gak kepikiran selama ini bibir akan kering krn masker. Next insyaallah dibawa. Soal handuk kecil Saya bawa juga tapi utk jaga jaga kalau tetiba pergi agak lama Dan mau Mandi di rumah sodara mungkin. Tapi tissue belum bisa diskip. Susah mendidik diri sendiri bebas tissue..

    ReplyDelete
  20. Nah sekarang mending ketinggalan dompet fisik daripada dompet eletronik..habisnya dompet fisik engga ada isinya hehehe isinya pindah semua ke dompet elektronik..

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah meluangkan waktu kamu untuk membaca. Tolong jangan komentar dengan link aktif ya! :))

Popular Posts

Mengapa Harus Pilih MRT?

Review CoHub Indonesia, Coworking Space di Medan

5 Alasan Mengapa Memilih Ruangguru!